pain killer

Deal!

Lo ga butuh obat penghilang rasa sakit untuk menghilangkan segala sakit fisik apalagi sakit di hati #eeaaa. Yang lo butuh Cuma teman-teman yang mengerti dan menghapuskan luka dengan senyuman. Aah luar biasa deh. Malam ini, seandainya Allah ga izinkan gw bertemu mereka mungkin gue akan mojok di kamar sambil nahan lapar karena sakit hati dan akhirnya pergi tidur dengan duka. Aiiihh mak bahasanya.

But it’s true.

Healing proses pertama dimulai dengan pegi ke toko buku bersama Esa. Uuuh gue emang paling doyan belanja buku dan paling sering bukunya ga dipulangin sampe ngomel terus sampe kesel terus. 20.17 kita sampe di gramedia depok. Seperti biasa muter adalah ritual keharusan sebelum akhirnya pick beberapa buku. Buku yang paling menarik dan justru terlupa kebeli adalah buku cover warna biru-biru ijo gitu tentang menjelang usia 30. Maklum tante bentar lagi menjelang usia itu. Hahaha. Tapi nemu buku tentang pengen jadi baik 1 dan 2. Lumayan ngajarin jadi baik (gara-gara baca buku ini sholat subuh kesiangan *ini mah malah ga baik). Novel ayah andrea hirata. Dan buku cara menulis freewriting. Siapa tahu bisa membantu gue yang sedikit suka nulis ini biar bisa berkembang. Alhamdulillah.. berkat Esa gue dapet diskon yang besaaar. Gue bisa saving 15% dari total harga buku. Pleaaasseee Sa jangan resign dari tempat lo sekarang hahahaa. Nanti gue ga bisa dapet diskonan lagiii hahaha.

Proses kedua. Pergi ke angkringan sama anak-anak dojo. Tempat biasa kita mampir abis latihan angkringan depan margonda residence. Yaa yang dibeli sih Cuma susu jahe dan gorengan satu tapi bisa sampe 2 jam. Tapi tadi malam kita Cuma yaa kurang lebih 1,5 jam Ntah ya ngapain aja. Ngobrollah yang pasti. Ngalor ngidul ga jelas. Sampe lanjut ronde selanjutnya..

Proses ketiga. Ronde selanjutnya adalah indomart samping bsi sebrang kosan gue. Lumayan ada banyak makanan. Ketoprak. Bubur ayam, kacang ijo, indome dan teman-temannya, nasi goreng, mie goreng/rebus. Siip jam sudah menunjukkan pukul 20.45an makanlah lagi kita. Makan makan dan makan. Uhuhuhu ini juga obat sakiti hati haha. Ketawa cekakak cekikik gue ga yakin orang-orang di sekitar nyaman dan kemungkinan mereka mendoakan “kebaikan” buat kami malam itu. Hihihi. Maafkan saya yaa.. dan semuanya bisa buat gue lupa rasa kecewa dan sakit di hati. Iiissh super sekali yaa. Makasih Ya Allah kau hadirkan teman-teman seperti mereka.

I really really love them much much. Hehehe.

Catatan: gue males pesenin pancong buat swari. Dengan baiknya Ulva pesenin pancong. Dan yang terjadi Swari demen banget tuh pancong akhirnya mau nitip lagi. *Apppaaah???! Pergi lo sendiri beli pake sepeda gue. Gggrrr hihi.

Thank you untuk yang udah berbagi malam bersama. Esa, Ulva, dwi, Mas Al, Fiqih, dan Akbar. Semoga persaudaraan ini saling mengingatkan ke akherat yaaa. Aamiin.

See you don’t need pain killer you just need your friend to kill you pain xoxoxoxoxo

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s