Kuliah Salah Jurusan

Buat lo yang ngerasa hari ini salah jurusan. Cepet-cepet turun. Cari jurusan yang tepat. Kalo ga ya nikmatin sampe selesai trus. Bisa jadi Allah jeblosin ke jurusan yang salah biar bisa ambil hikmahnya.

Situasi ini jelas gw alamin sendiri. Gw udah nyicipin 3 kampus dari tanah sumatera dan jawa. Untuk kuliah yang formal. Berdasarkan hasil psikotes SMA, gw termasuk anak yang cepet nangkep, sehingga gw disaranin ambil IPA dengan jurusan teknik yang keren-keren. Bahkan salah satunya di ITB. Ya ya ya.. Psikotes hanyalah psikotes. Gw ga percaya penuh sama hasil psikotes. Hasil yang sama juga diceritakan psikotes gw waktu SMP. Ntah kenapa semua hasil psikotes gw sampe kuliah menyatakan ga ada yang salah sama kemampuan nalar gw. Tapi, pada faktanya gw selalu mengalami kegagalan ketika ujian (yang paliing berkesan SPMB).

Gw sempet protes sama kakak gw yang saat itu juga jurusan psikologi.

“Aku ga percaya hasil psikotes. Apaan hasilnya bagus mulu padahal kenyataanya ga begitu. Kan aku malu sama temen-temen. Dikiranya aku nyontek pas psikotes”

Sejak kegagal 2 kali dalam SPMB gw meyakinkan diri jangan percaya sama hasil Psikotes. Meskipun kakak gw bela psikotes.

“Ya bukan salah psikotesnya. Tinggal gimana kamu pake otak kamu”

Iya juga sih.. Ga salah juga, karena hape yang keren juga ga akan memberikan fungsi maksimal kalo yang penggunanya cuma bisa texting, calling, poto-ing :mrgreen: Tapi gimana nasib gw doong??

Sebenernya gw sadar gw ga bego-bego amat. Hasil psikotes gw seringkali melebihi hasil psikotes juara kelas. Bahkan gw sempat bahagia banget waktu pengumuman NEM SD karena nilai gw termasuk 3 besar di SMP Paporit di kota gw. Oii gw ga nyontek ya, gw malah mengutuk mereka yang dapet bocoran dari penjaga karena si penjaga adalah teman orangtuanya. Gw saat itu mengutuk Si Mrs. Andeng-Andeng (hehehe). Tapi akhirnya prinsip gw pecah pas SMA. Penuh dengan kecurangan SMA gw makanya ga berkah kali ya hihihi.

Balik lagi ke SPMB. Kegagalan SPMB pertama, gw coba daftar ITB dan IPB. Dengan jurusan yang pernah disarankan oleh lembar laporan psikotes. Hasilnya 0 besar. Gw maalluuu.. Padahal saat itu rajin mengerjakan soal sambil jaga warung. Hahaha.. FPB dan KPK aja gw ga lulus nekad ITB dan IPB. Kegagalan ini membuat emak gw bertanya-tanya. Kemanakah gw akan pergi? Akhirnya gw memilih pergi ke Lampung. Gw ikut ujian Universitas Lampung tapi yang swasta. Alhamdulillah nama gw masuk di daftar mahasiswa D3 Sistem Informasi. Asli gw ga tau jurusan apa itu. Sebagai bocah linglung yang ga tau harus kemana gw jalanin aja semuanya. Ga bertahan 2 semester. Gw mulai mencoba bimbingan belajar untuk bisa jebol di SPMB tahun kedua gw coba.

Kali ini gw ambil yang beda ITS dan UI, hahaha sama ajaaaa…. Dengan senang hati mereka memuntahkan gw. (Sebenernya sih sadar gw ga pinter-pinter banget. Tapi nekad telah membawa gw ke jurang keyakinan yangn dalam. Yakin akan gagal. πŸ˜€ ) Yap, gagal lagi.. Berhubung tuh kuliah UNILA udah gw tinggalin, gw harus ambil tempat baru dan gw harus serius. Sebenernya IPK gw lumayan bagus. Bahkan kursi gw sering ditendang-tendang untuk diminta contekan. Tapi, saat itu gw lagi sadar, kecurangan SMA membawa petaka, hehe.

Kali ini gw harus serius. Akhirnya, gw coba untuk mendaftar di universitas di pulau Jawa. Yang sebelumnya gw belum pernah ke sana. Study tour? Ada study tour yang ajak jalan-jalan ke Jawa, tapi saat itu gw pikir sayang uang orangtua gw, toh study tour saat sekolah bukan buat belajar tapi jalan-jalan. Saat itu aja udah 500rb awal tahun 2000 kalo sekarang dikali berapa kali inflasi jadi berapa tuh? Ehm, gw ikhlas banget ga ikut. Tapi, bisa juga kan ke Jawa ihiiyy.

Gw coba googling kampus apa aja yang mau gw ambil. Jurusan apa yang akan gw ambil. Gw aja masih ga paham. Gw menyerah dengan teknik. Mungkin harus ke kesehatan, perawat? gizi? Biar ga jauh-jauh dari ilmu emak. Ah daftar aja dulu. Niat banget ambil gizi, siapa tau gw bisa kurus setelah paham gizi baik dan buruk (apa sih). Yap, dengan sistem one day servis UMS, gw dikasih kesempatan untuk ambil 2 jurusan. Apa ya jurusan satunya? *binuunn*

Ehm kayaknya gw agak-agak “sakit” nih, ambil psikologi aja deh. Akhirnya, gw daftar, psikologi dan gizi. Berhubung passing grade psikologi lebih dari gizi jadi dia beradalahh di urutan pertama. Rangkaian tes gw jalanin sempurna. Yaapp, gizi yang jadi niat awal tergantikan dengan psikologi. Ehm, mungkin ini jalan Tuhan untuk sembuhin penyakit gw.. πŸ˜€

Di sinilah gw baru sadar, kemampuan otak gw ga ditunjang sama kemauan diri gw. Gw dibilang ga punya motivasi. Report dari kampus menyatakan gw harus meningkatkan motivasi supaya bisa memaksimalkan kinerja otak. Berhubung otak gw gak bisa mengingat sesuatu secara sempurna gw dikatakn tidak mampu menganalisa dengan baik. OOh otak yang galau. Yap, gw ga salah jurusan. Gw bener, di jurusan ini gw berobat jalan. hihihii…

Alhamdulillah gw bisa selesai di kampus ini. Dengan segala macam pro-kontra komentator di luar hidup gw. Cuma Allah yang tau kenapa jalan hidup gw begini. Setelah menjadi sarjana, gw emang bercita-cita mengajar, dengan tujuan membantu kehidupan anak-anak seperti gw. (Setelah belajar psikologi gw membuat diagnosa sendiri kalo waktu kecil gw sebenernya ADHD, attention defisit hiperactive disorder). Atau anak-anak dengan masalah emosi seperti gw (lagi gw diagnosa diri gw dengan gejala Bipolar) (Ada satu lagi sih yang gw nemu di PPDGJ penyakit gw, emosi juga, hehe, tapi ini dalam proses masih akan disembuhkan. Wish me luck)

Banyak banget penyakit gw ya?? hihihi.. Ya begitulah. Berobat jalan pun terus berlanjut.

Akhirnya, Allah izinin gw ngajar. Setelah tujuan gw tercapai selama 1,5 tahun. Gw berpikir pingin banget kerja kantoran ya, yang ketemu banyak orang dewasa (selama ini anak-anak yang menyenangkan dan membuat rindu) Tapi latar belakang gw untuk masuk ke perusahaan ga menunjang. Akhirnya, gw coba untuk kuliah S2 kali ini di UNS (universitas sebelas maret) kembali ke solo, ambil magister manajemen fakultas ekonomi. Meskipun yang gw ambil SDM ternyata Bau ekonomi kental banget. Iseng-iseng gw daftar, kok ya keterima. Padahal saat itu ga punya modal kuliah. hihihi. Jualan gw ga bisa nutup biaya kuliah. Seakan Solo bukanlah takdir gw. Dan lagi-lagi gw memutuskan sudah saja. Nanti akan kuteruskan. Terlalu teori di sini. Setiap tugas dan ujian pun kita bisa berbagi. hihi..

Bermodalkan permohonan maaf dan doa yang tulus ikhlas, gw memilih ke Jakarta karena ditawari menjadi Store Manager sebuah Apotek. Gw pikir cuma akan kelola manajemen, tapi ternyata, gw belajar dari awal lagi, terlebih ini yaa, obat-obatan.. πŸ˜₯ Tuhaaann tak henti-henti aku menimba ilmu, Alhamdulillah.. Gw merasakan ini adalah berobat jalan yang kedua. Banyak ilmu yang gw dapet. Banyak manfaat yang bisa gw tebar ke orang-orang. Bahkan bahagia kalau bisa kasih perubahan ke dalam diri orang, membuat orang itu lebih baik fisik dan jiwa.

Ga bertahan lama. Hanya 6 bulan. Gw akhirnya memilih hengkang. Kesempatan laiin pun datang. Allah kasih kepercayaan sama gw bantu-bantu di KUBIK sisilain bantu-bantu jadi Fasilitator freelance. Sebenernya gw suka banget, tapi emak bilang..

“Dek, kamu kan ga tetap di sana. Carilahh yang tetap.”

Dulu gw akan abaikan permintaan emak. Tapi, emak udah terlalu ngalah buat gw, gw jalanin apa yang emak minta. Dan sekarang emak minta gw belajar di kantor tante. Sembari melakoni freelance itu tentunya. Gw akan belajar tentang asuransi. Bukan jualan asuransi tapi lebih ke claim ausransi. AAh gw sebelumnya ga pernah peduli sama asuransi dan sekarang harus belajar ini??? Rasanyaa, sesuatu, kata syahrini. Tapi, tak apa, gw enjoy, demi emak yang sudah banyak bersabar nunggu gw seorang (Satu-satunya anak yang belom nikah). Tapi ada syarat,

Iya, aku di sini. Tapi jangan pernah tanya lagi kapan nikah ya. Mana aku tau nkah kapan. Mama doa aja sama Allah biar anaknya dikasih jodoh”

iya kali mama tiap malem doain kamu, soalnya tinggal kamu doang yang belum ayoooo”

Ok, beginilah akhirnya, gw jalanin permintaan emak, supaya sama-sama enak. No hard feeling, serius iki. Aku santai banget. Ga ngerti? ya belajar. Ga bisa? Ya coba, sesimpel itu. Aku ga pernah mau memberatkan hidupku lagi. SECARA BADAN GW UDAH OVER CAPACITY, BEBAN UDAH BERAT πŸ˜›

Setelah gw pikir, Tuuhan kenapa hidup gw abstrak banget ya??

“Ah ga juga”

iihh siapa tuh yang ngomong? Oh suara hati πŸ™‚ Ternyata semua yang gw jalanin bermakna. Segaknya buat bekal gw jadi ibu rumah tangga nanti.

CV gw melamar sebagai istri kurang lebih akan berbunyi begini:

Perempuan, berusia 16 tahun (plus satu dasawarsa), badan tak proposional, tapi penilaian proposional, objektif dan tangguh (biisa angkat galon dan pasang sendiri ke dispenser). Bisa masak dan memijat. Hobi setrika baju. Kalau marah akan beres-beres, rumah bersih dan rapih. DIjamin pertengkaran pun membawa manfaat. Berpengalam dalam memantau tumbuh kembang anak, pemetaan potensi anak. Dibuktikan dengan pengalaman mengajar. Meskipun belum pandai cebokin anak, hal ini bukan masalah besar. Badan besar dan berjerawat, enak sebagai bantal sambil memandang bintang-bintang di wajah nan rupawan. Mengetahui obat-obatan dan menjaga kesehatan diri serta keluarga. Mampu memberikan motivasi dan membangkitkan semangat anda mencari uang setiap hari. Bila anda bermasalah dengan klaim asuransi saya akan bantu (dalam proses cari ilmu). Sekian kiranya kualifikasi saya sebagai calon istri. Dalam kesempatan interview selanjutnya anda akan menemukan lagi kelebihan saya. Terima Kasih

Artinya, gw akan pernah menyesali jalan hidup yang dikata orang lompat-lompat kayak pocong. Gw dikasih otak yang luar biasa, dikasih hati yang cukup lega selega badan gw. Dikasih mata yang indah. Kata Titi Dj mata yang paling indah mata gw. Gw emang dalam misi melengkapi kualifikasi sebagai ibu. Untuk mendapat gelar ibu ga pernah semudah gelar universitas dan soft skill lainnya. Banyak Aspek. SO, bagi yang merasa salah jurusan. Coba tarik benang merahnya deh, kita pasti bakal nemuin alasan kenapa Tuhan kasih jalan ini. πŸ™‚

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s