Traces of Memory (Bersyukur)

Mencari takdir yang lebih baik memang tidak mudah. Tapi sesuatu yang baik itu memang perlu diperjuangkan. Hasilnya? hak Prerogatif Tuhan. Mau protes? Silakan. Akan diubahkah hasilnya? Sekali lagi Suka-suka TUHAN. Kecuali… luluhkan IA dengan DOA dan usaha

Lelahnya baru berasa sekarang, sakitnya juga hehe. Ah berlebihan kalo mau ngeluh. Masih banyak yang lebih susah dari kita. Enjoy the moment. Jadi gini loh, seharian jalan pake high heels itu ternyata memang menyiksa apalagi di siang hari yang panas plus diantara deru bebu dan asap kendaraan (iihh judul film kali deru debu). Lecet lecet.. huhu.. Ntah kenapa ya, perjalanan hari ini membawa pada memori masa lalu ketika kuliah. Mungutin lagi jejak-jejak memori tempo doeloe.

Sekarang berasa banget manjanya, jalan ga sehebat dulu. Jaman dulu soalnya mau ga mau ya harus jalan. Demi dapat kos murah pindah ke daerah nun jauh dari peradaban. Tapi emang bener-bener berhemat. Bayangkan! (coba bayangin) dari sebulan 200rbuan ke harga 85ribu. memang fasilitas beda sama yang dulu kenyamanan juga. Tapi, ga pentinglah ya.. Di sisi lainnya gw dapet keluarga baru yang luar biasa sampe sekarang masih komunikasi.

Dulu setiap hari mau ngampus harus siap 2 jam sebelumnya kalo ga wassalam telat dong eike. Kecuali malaikat-malaikat yang bermotor itu datang menjemput hahaha. Perjalanan dari kos ke kampus dulu jalan kaki kira-kira 45menit (tergantung kecepatan, mood, cuaca, dan kondisi tubuh).(seandainya ada angkot pasti gw pilih naik angkot hari ini, hari sebelumnya, dan hari-hari selanjuuttnyaaaa). Kalo bener-bener capek nih jalan bisa sampe sejaman karena waton-waton asal kelakon. Pelan-pelan bae yang penting nyampe. Kebiasaan jalan kaki ini sempet jadi bahan ketawaan si mbakyu Nana Bachria dan teman-teman seangkatannya. (Kebiasaan KRS telat jadi seringnya di kelas akhir, bareng dedengkot).

Di suatu hari yang indah, tibalah gw di kampus tercinta kampus gedung L kampus tercinta. Tiba-tiba gw disambut dengan tepuk tangan dan gelak tawa. Ada apakah gerangan? Si Nana perempuan berhijab lebar tapi seperti preman ini mengajak teman-temannya menertawakanku.

ini dia artis kita dataaanggg hahahahaa”

Gw yang kepanasan jalan satu jam dari kos agak kesel dengernya

apaan sih mba?”

Agak emosi gitu, lagi capek duduk belom, betis mau pecah. Ga bawa air minum, iiiihh sesuatu.

gw baru aja ngomongin lo sama anak-anak. Gw cerita kalo gw punya temen yang dari dulu rajin banget jalan, olahraga ke kampus tiap hari. Kosnya nun jauh di Gumpang, tapi doi jalan kaki. Dari kos udah dandan manis-manis wangi setiap hari sampe kampus pasti keringetan, muka merah kayak udang. Hahaha. Dan lebih hebatnya lagi, dia rajin banget loh puasa daudnya. Daaaann udah gitu ga kurus-kuruss!!! Hahahahaa. Tapi gw salut”

Yups.. berbahagialah dia dan teman-temannya. Haha, sebenernya sebel sih sebel tapi seneng juga ada pujiannya hehe. Emang apa yang doi bilang betul banget. Di solo orang terbiasa bawa motor kemana-mana. Untuk minta motor ke emak gw udah ga berani. Doi pernah janji mau bawain tapi gw taulah kondisi ekonomi dulu gimana. Mau minta sepeda juga belum berani soalnya banyak hal yang sedang terjadi. Akhirnya dulu keputusan pindah yang akan diiringi kiriman motor pun gagal jadinya gw harus jalan kaki haha, nikmat betuull. Ya, gw juga saat itu lagi semangat-semangatnya puasa daud..

Apa sih puasa daud? Puasa daud itu puasa yang paling disenangi Rasulullah Muhammad saw, Puasanya Nabi Daud, sehari puasa sehari enggak. Kenapa gw puasa daud padahal jalan kaki segitu jauhnya? Karena gw iri sama Mas Arip yang waktu itu juga puasa daud. Pingin banget ngerasain. Kala itu gw emang rajin puasa senin kamis dan rasanya perlu ditingkatin karena pahalanya yang lebih banyak. Gw berhasil jalanin selama 2 tahun berturut-turut. Alhamdulillah (pingin bisa puasa rajin lagi hehe, sekarang kebanyakan manja). Dulu mereka bertanya ada permintaan apa puasa? (hehe lagi bimbo kali ah)

Ya, jalan kaki ke kampus gw jalanin cukup lama meskipun di semseter akhir ada sepeda tapi kebanyakan sepeda dipake sama anak-anak PENA. (antara baik hati sama bego gw kalo yang ini). Di PENA sepeda sempet deh 2 semester kali ada ya.. Sampe akhirnya gw butuh untuk nyusun skripsi, akhirnya gw ambil. Sebenernya jalan kaki dan gw adalah sahabat sejati.

Bukan cuma gw sih yang jalan kaki, ada juga shinta. Ketika Shinta mengeluh…

capek, panas ki, iih pake kuliah siang segala. Coba kalo ada motor”

seakan-akan bijak gw berkata…

tenang ta, suatu hari kita akan merindukan situasi ini, trus ketawa-tawa sendiri kalo inget. Iiihh ta, inget ga kita dulu jalan, keujanan, kepanasan, sampe kampus bulukan. Hahaha”

Shinta ga bereaksi 😀 emang gw selalu pintar dalam berkhayal. Setiap jalan kaki dalam hati gw berdoa, Ya Allah terima kasih suatu saat perjalanan ini akan menjadi kenangan indah. merekayasa adegan masa depan di dalam benak. Sedang berkendara melewati jalan yang sama :’D

bayangin ta, orang-orang di luar negeri itu ga ada loh yang naik motor, coba liat deh di tipi. Benerkan kayak kita ini jalan kaki. Kita ga boleh gengsi, kita tuh kayak bule-bule di sana”

Mungkin dalam hati Shinta udah eneg sama teori gw.. Kalo bule emang karena teratur dan jalannya mengharuskakn jalan kaki bukan gengsi. Nah kita?? Emang ga punya. Hahaha. Makanya kalo ga punya juga jangan sombong, nikmatin yang ada.hihihiii.

Eh tapi bener loh. Buktinya adalah mbak Rumi, beliau juga pejalan kaki yang tangguh, saudara kos yang luar biasa. Ikhlas ngejalanin jalan kaki buat jaga toko waktu itu sambil nunggu kerjaan di Jakarta. Rela naik kereta ekonomi solo-jakarta duduk depan toilet karena saat itu belum teratur seperti kereta sekarang. Tapi  Mbak Rumi sekarang udah keren banget. Doi udah bisa umroh bareng kedua orangtuanya. Tinggal jodoh aja nih, Ya Allah datangkanlah jodoh Mba Rumi.

Kata Allah, kalo kita ga bisa bersyukur dengan nikmat yang sedikit gimana bisa kita bersyukur dengan nikmat yang banyak? :’)

Siang tadi pun gw masih berkhayal, adakah pangeran ber-Lexus putih yang akan menghampiri gw dan memberikan tumpangan?

Ada sih yang mungkin menepi

Mbak…… ke komdak berapa tarif??”

EETT dikata kita joki 3 in 1. Hhaahaha.. Yah segaknya ada yang nawarin kan.. huhuhu… Banyak banget deh nikmat Allah kalo ditelisik jejak-jejak ingatan terdahulu. Tapi selayaknya manusia kita ga akan pernah puas. Semoga ketidakpuasan kita akan sesuatu ga membuat kita kufur nikmat.

Ar rahman: 55 => Maka nikmat TUhan yang manakah lagi yang kau dustakan?

Banyak-banyak banget deeh.. Ya Allah, sedikit saja kesulitan hidup ini jangan sampe buat aku lupa bersyukur ya.. Ingetin terus ya Ya Allah. I lope you pull, Meski ibadah minus, 😥 Semoga bisa lebih baik lagi. Puasa daud ooh puasa daud rindu rasanya. Ah kenangan yang aku punya selalu indah ya ALlah. Alhamdulilah.. Sesakit apapun kenangan masa lalu kalo diinget sekarang jadi indah aja gitu. Bersyukur dan bersabar. Itu aja cukup buat hidup kita tenang. Makasih ya ALLAH makasih banyak. Sehatkan sodara-sodaraku yang kau pertemukan karena iman. aamiin.

Yuk ah capcus babay ::bye::

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s